Mengapa apabila sistem saraf rusak akan menyebabkan aktivitas fisik tidak dapat dihasilkan

Posted on

Apakah Anda sedang mencari Mengapa apabila sistem saraf rusak akan menyebabkan aktivitas fisik tidak dapat dihasilkan, jika iya? maka Anda berada di website yang tepat.

Semoga artikel berikut ini dapat bermanfaat.

❤Soal:

Mengapa apabila sistem saraf rusak akan menyebabkan aktivitas fisik tidak dapat dihasilkan

❤Jawaban:

Sistem saraf adalah sistem yang bertanggung jawab untuk mengontrol semua fungsi tubuh, termasuk aktivitas fisik. Sistem saraf terdiri dari dua bagian utama, yaitu sistem saraf pusat (SSP) dan sistem saraf tepi (SST). SSP terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang, sedangkan SST terdiri dari saraf yang menghubungkan SSP ke seluruh tubuh.

Aktivitas fisik terjadi ketika otak mengirimkan sinyal ke otot-otot untuk berkontraksi. Sinyal ini dikirim melalui saraf motorik, yang merupakan bagian dari SST. Jika sistem saraf rusak, sinyal ini tidak dapat dikirim dengan benar, sehingga otot-otot tidak dapat berkontraksi dengan baik. Hal ini dapat menyebabkan berbagai masalah aktivitas fisik, mulai dari kelemahan otot hingga kelumpuhan.

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana kerusakan sistem saraf dapat menyebabkan gangguan aktivitas fisik:

  • Strok adalah kondisi yang terjadi ketika aliran darah ke otak terhambat atau terputus. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada otak, termasuk kerusakan pada sel-sel saraf motorik. Jika kerusakan ini cukup parah, dapat menyebabkan kelumpuhan pada salah satu sisi tubuh.
  • Penyakit multipel sklerosis (MS) adalah kondisi autoimun yang menyerang sistem saraf pusat. MS dapat menyebabkan kerusakan pada selubung mielin yang melindungi saraf. Kerusakan ini dapat mengganggu transmisi sinyal saraf, sehingga dapat menyebabkan berbagai masalah, termasuk kelemahan otot, kelumpuhan, dan gangguan keseimbangan.
  • Penyakit Parkinson adalah kondisi neurodegeneratif yang menyebabkan kerusakan pada sel-sel saraf di otak. Sel-sel saraf ini bertanggung jawab untuk menghasilkan dopamin, yaitu neurotransmitter yang penting untuk pergerakan. Kerusakan pada sel-sel ini dapat menyebabkan kekurangan dopamin, yang dapat menyebabkan berbagai masalah pergerakan, termasuk tremor, kekakuan otot, dan kesulitan berjalan.
Baca juga  Tindakan yang tepat untuk mencegah terjadinya pencemaran tanah adalah

Penyakit-penyakit ini hanyalah beberapa contoh dari berbagai kondisi yang dapat menyebabkan kerusakan sistem saraf dan gangguan aktivitas fisik. Jika Anda mengalami gejala-gejala yang mengindikasikan kerusakan sistem saraf, sebaiknya segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan diagnosis dan penanganan yang tepat.

Baca juga: Berikut hubungan antara fungsi saraf dan organnya yang sesuai yaitu